10 Tahun Berlalu, Apa Kabar Martunis?

ronaldo-martunis-660x330

 

indohoki88 – Sudah 10 tahun setelah tsunami Aceh yang meluluh lantahkan seluruh harta benda dan memisahkan anak-anak dengan orangtuanya, Martunis, bocah yang selamat dari bencana yang mengerikan itu tetap mengusung mimpinya untuk menjadi pemain sepak bola profesional.

Masih ingat Martunis? Bocah yang saat berumur 8 tahun itu terombang-ambing selama tiga minggu di antara sampah-sampah material yang dihanyutkan oleh tsunami di Aceh dengan hanya menggunakan seragam Timnas Portugal. Kini, ia telah tumbuh dewasa dan terus berusaha mewujudkan mimpinya yang juga menjadi mimpi anak-anak di seluruh dunia, yaitu menjadi seorang pesepak bola profesional.

martunis-kecil

Martunis kecil ditemukan masih bernapas setelah hanyut selama tiga minggu akibat tsunami yang menghantam Aceh. Rumahnya hilang ditelan bencana tersebut. Begitu pun dengan ibu dan kakak perempuannya.

Kemampuannya bertahan selama tiga minggu itu sempat mengagetkan para dokter dan relawan medis yang saat itu hampir menyerah untuk menyelamatkan para korban tsunami. Martunis seketika itu menjadi simbol harapan dari seluruh warga Aceh.

Sudah 10 tahun setelah bencana itu berlalu, The West Australian bertemu dengan bocah yang kini telah berusia 18 tahun itu. Ia masih tinggal di Banda Aceh dan masih menyimpan seragam Portugal yang digunakannya saat dirinya hanyut.

Martunis mengaku ia masih mengingat jelas kejadian yang menimpanya pada 26 Desember 2004 itu.

Ia bersama ibu dan kakak perempuannya di dalam mobil, berusaha melarikan diri dari kejaran air yang menggulung. Namun, usaha mereka gagal. Mobil mereka terempas dan melempar Martunis keluar dari dalam mobil. Martunis kehilangan mereka dan berhasil menyelamatkan dirinya dengan berpegangan pada sebuah bangku sekolah, lalu ke sebuah kasur, ke sebuah pohon dan terakhir ke sebuah sofa.

Ia hanyut melewati kota tempat tinggalnya menuju ke laut dan selama tiga minggu ia hanya melihat mayat dan hanya memakan mie instan yang belum dimasak untuk bertahan hidup.

“Saya berada di laut selama 21 hari dan tidak melihat siapa pun,” ujar Martunis mengenang.

Setelah itu ia ditemukan oleh relawan dalam keadaan dehidrasi, linglung dan sekujur tubuhnya habis digigit nyamuk. Ia lalu diserahkan kepada organisasi Save The Children yang saat itu berada di Aceh.

Mohammad Hatta, salah satu relawan yang bekerja di organisasi tersebut dan tidak mampu bicara dalam bahasa Aceh adalah orang yang dipercaya untuk menjaganya.

“Saya membawa Martunis ke rumah sakit dan mengatakan kepada tim dokter, ‘anak ini baru ditemukan hari ini’,” ujar Hatta saat ditemui di rumahnya.

“Di hari itu, ketika saya melihat Martunis, ia sangat lemah. Saat bersama saya, itu adalah tenaga terakhir yang dimilikinya. Jika para relawan itu tidak menemukannya beberapa menit saja, ia pasti sudah tidak berada lagi di sini,” jelasnya.

Di rumah sakit tempat Hatta membawa Martunis, ia bertemu dengan ayah kandung Martunis yang langsung dibawanya ke hadapan Martunis.

“Saya mengatakan kepada ayahnya, ‘Ia masih sedikit linglung dan berusaha untuk menerima apa yang terjadi kepadanya. Coba untuk sabar menghadapinya’,” ujar Hatta mencoba mengingat-ingat lagi.

Saat ayahnya berada di hadapannya, Martunis hanya menatapnya dan tidak mengatakan sepatah kata pun. “Saya bertanya kepada Martunis, ‘Apa kamu mengenalnya? Ini ayahmu’,” ujar Hatta. “Ayahnya lalu menghampirinya, memeluknya dan Martunis mulai menangis.”

Ditemui setelah hampir satu dekade setelah kejadian itu, Martunis yang sedang memainkan bola di pinggir laut mengatakan, ia masih menyimpan keinginan untuk menjadi pesepak bola profesional.

Dan demi mewujudkan mimpinya itu, ia masih terus berlatih di SSO Real Madrid Foundations di lapangan kompleks Stadion Harapan Bangsa, Aceh, tiga kali seminggu.

martunis-sso-real-madrid

Pelatih di SSO tersebut memuji Martunis yang disebutnya baik secara visi meski diakuinya ia harus terus berlatih dan bekerja keras untuk meningkatkan staminanya.

Pada kesempatan itu, Martunis juga tidak lupa bercerita tentang tiga seragam lainnya yang ia simpan di sebuah koper.

Seragam pertama ditandatangani oleh seluruh skuat timnas Portugal yang diberikan kepadanya setelah ceritanya bertahan hidup dari tsunami menjadi berita utama di media-media luar.

Seragam kedua adalah seragam away timnas Portugal berwarna putih yang ditandatangani langsung oleh mega bintang, Cristiano Ronaldo yang telah bertemu dengannya dan menyebutnya sebagai anak angkatnya.

Seragam terakhir yang disebutnya sebagai seragam paling spesial juga diberikan kepadanya oleh Ronaldo. Seragam timnas Portugal yang bertuliskan namanya dan bernomor punggung ‘1’.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s